Kesenian Melayu Jawa dan Nusa Tenggara Meriahkan Pesta Anak Pantai di Tanjungriau Batam

Kesenian 4 Daerah Meriahkan Pesta Anak Pantai



WARTAKEPRI.co.id, BATAM – Kesenian dari Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur serta Jawa ikut meramaikan Pesta Anak Pantai di Tanjungriau, Minggu (25/8/2019). Selain tentunya dimeriahkan kesenian melayu seperti joged dangkung dan dendang anak. Pesta Anak Pantai ini merupakan agenda tahunan Kecamatan Sekupang dalam rangka memperingati Hari Kemedekaan Republik Indonesia.

“Ada kesenian dari empat daerah. Selain kesenian melayu juga ada penampilan saudara-saudara kita Flores dan Lombok. Juga kuda lumping dari Jawa. Di sini juga banyak orang Ambon, tadinya mau ditampilkan bambu gila. Tapi tidak ketemu yang bisa bermainnya. Ini menunjukkan keberagaman yang ada di Tanjungriau,” kata Ketua Panitia, Celcon Carliston.

Hiburan lain yang meriahkan pesta anak pantai ini adalah permainan gebuk bantal. Serta penampilan artis jebolan ajang dangdut Wulan KDI.

Camat Sekupang, M Arman mengatakan Pesta Anak Pantai ini juga sudah diajukan ke Dinas Kebudayaan dan Pariwisata untuk masuk ke agenda wisata Kota Batam.

“Ini agenda rutin tahunan. Sekaligus silaturahmi masyarakat Sekupang. Insya Allah akan ditingkatkan di tahun-tahun berikutnya,” kata dia.

Acara utama dari pesta anak pantai ini adalah lomba sampan layar. Lomba diikuti 25 peserta yang membawa sampan berwarna-warna. Peserta tak hanya dari kawasan Tanjungriau tapi juga pulau-pulau lainnya.

Lomba sampan layar dilepas langsung oleh Walikota Batam, Muhammad Rudi. Dalam sambutannya Rudi mengatakan peringatan HUT RI tak semata-mata rutinitas. Tapi yang lebih penting adalah capaian apa yang telah dibuat bagi masyarakat.

“Seperti di Tanjungriau ini capaian yang akan diisi adalah Kotaku, program kota tanpa kumuh dari Kementerian PUPR. Tahun depan harus selesai. Saya akan support sepenuhnya. Kalau anggaran pusat kurang, anggaran daerah akan saya tambah,” ujarnya.

Jika program ini sukses, Tanjungriau akan menjadi contoh kampung tua untuk seluruh Kota Batam. Agar sukses, butuh keikhlasan masyarakat setempat. Khususnya bagi pemilik bangunan yang terdampak penataan wilayah.

“Tadi mau masuk ke dalam sini macet. Dua mobil saja macet. Kalau Kotaku, maka kota tanpa macet juga. Supaya tak macet, jalannya harus dilebarkan. Ikhlas tak mengorbankan harta bendanya jadi jalan umum. Supaya pahala terus mengalir,” tutur Rudi.

Menurutnya apabila urusan lahan untuk penataan ini tak selesai, program Kotaku tak bisa berjalan. Jika tak segera dilaksanakan, dana Rp35 miliar ini bisa ditarik kembali ke pusat.

“Daripada dikembalikan ke Jakarta, bagus saya pindahkan ke kampung tua lain,” kata Rudi.(*)

Sumber : Media Center Batam
Editor : Dedy Suwadha







DEWAN PERS WARTAKEPRI PEMPROV KEPRI
DPRD KEPRI
PEMKO BATAM
DPRD BATAM
PEMKAB ANAMBAS
DPRD ANAMBAS
PEMKAB BINTAN
PEMKAB KARIMUN
PEMKAB LINGGA
DPRD
WIRARAJA