Apel Penutupan Ketupat Seligi 2019 Polres Anambas, 6 Orang Meninggal Dunia

WARTAKEPRI.co.id, ANAMBAS – Apel Penutupan Operasi Ketupat Seligi-2019 dalam rangka pengamanan hari Raya Idul Fitri 1440H/2019 M dan dilanjutkan Apel kesiapan Pengamanan Sidang Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU), yang berlangsung di Lapangan Apel Mapolres Anambas, Jalan Pasir Peti Kelurahan Tarempa Timur, Kecamatan Siantan Kabupaten Kepulauan Anambas (KKA), Kamis (13/6/2019).

Kegiatan apel tersebut dipimpin oleh AKBP Jonoto S.I.K (Kapolres KKA) dengan Komandan Apel Ipda Gunawan (Satlantas Polres Anambas) dan dihadiri antara lain Abdul Haris (Bupati KKA), Letkol Laut (P) Nur Rochmad Ibrohim (Danalanal Tarempa), Peltu Amrul (Plh Danramil 02 Tarempa), Kompol Rafizal Amin (Wakapolres KKA), Suhemi (Satpol PP KKA), Sofyan (Bakesbangpol KKA), Andi Agrial (Kadisishub KKA), Syahbandar KKA, Para personil TNI-POLRI , Satpol PP, dan Dinas Kesehatan.

Pembacaan Amanat Kapolri oleh AKBP Jonoto SIK (Kapolres KKA) mengatakan, Apel Konsolidasi Operasi Ketupat Seligi-2019 dan kesiapan Pengamanan Sidang Perselisihan Hasil Pemilu (PHPU).

Operasi Ketupat Tahun 2019 telah diselenggarakan secara serentak di seluruh Indonesia termasuk Polda Kepri dengan Sandi Operasi Ketupat Seligi-2019 yang diselenggarakan selama 13 hari mulai tanggal 29 Juni hingga 10 Juni 2019.

Dalam Operasi ini Polda Kepri telah melibatkan sebanyak 1.282 Personel Pengamanan Gabungan yang terdiri dari Unsur Polri, TNI, Pemda, serta Stakeholders terkait dan Elemen Masyarakat lainnya di seluruh Jajaran Polda Kepri, dengan jumlah 15 Pos Pengamanan, 32 Pos Pelayanan, 10 Pos terpadu dan 3 Pos bergerak.

Berdasarkan Hasil Analisa dan Evaluasi dalam Pelaksanaan Operasi Ketupat Seligi 2019 dapat disimpulkan dan disampaikan bahwa Kasus Laka Lantas yang terjadi sebanyak 9 Kasus, Korban Meninggal Dunia 6 orang, luka berat 4 orang, luka ringan 7 orang, dibanding tahun 2018 telah terjadi sebanyak 6 kasus yang berarti adanya peningkatan sebanyak 3 kasus atau naik 33 %, ini menjadi perhatian kita semua terutama pengemban fungsi Lalu Lintas 3 apakah ini faktor human error atau sarana dan prasarana jalan, Saya Perintahkan Direktur Lalu Lintas agar dilakukan evaluasi secara menyeluruh, agar dimasa yang akan datang tidak terulang kembali.

Kasus Kriminalitas menonjol yang terjadi selama Operasi adalah sebanyak 5 kasus, yaitu Curat 1 kasus, Curas 2 kasus, Penipuan 1 Kasus dan penemuan Mayat 1 Kasus, Penumpang yang berangkat melalui pelabuhan laut tercatat sebanyak 286.474 orang dan kedatangan sebanyak 235.922 orang dengan 51 Pelabuhan Laut yang ada di Provinsi Kepulauan Riau, Keberangkatan melalui Bandara sebanyak 69.790 orang dengan 660 penerbangan dan kedatangan sebanyak 97.057 orang dengan 617 penerbangan melalui 7 bandara yang ada di Provinsi Kepulauan Riau.

Selama Operasi Ketupat Seligi 2019 juga telah dilakukan serangkaian kegiatan dan langkah-langkah seperti Pertama menjaga Stabilitas harga dan ketersediaan bahan pangan di seluruh Provinsi Kepri.

Secara umum stabilitas harga pangan dapat terjaga dan tidak terjadi kelangkaan bahan pangan, hal itu dapat diwujudkan berkat kerjasama dari semua Instansi terkait seperti Pemerintah Provinsi Kepri, Pemerintah Kabupaten/Kota, Bulog, Bea Cukai, Satgas Pangan Polda Kepri dan Satuan Kewilayahan, sehingga upaya penimbunan oleh Kelompok Kartel / Mafia Pangan, maupun perilaku Negatif lainnya yang mencoba menaikkan harga di atas harga yang ditetapkan, dapat diantisipasi di Wilayah Provinsi Kepulauan Riau.

Kedua adalah Pengamanan dan Kelancaran serta Keselamatan Arus Mudik dan arus balik diWilayah Provinsi Kepri. Saya telah memberikanpenekanan kepada seluruh Personel yang bertugas dilapangan baik yang ada di pos pelayanan maupun Pos pengamanan, agar benar-benar memberikan pelayanan, Pengamanan dan Pertolongan serta Pemantauan secara cermat.

Berbagai Strategi bertindak yang telah ditetapkan dan telah diikuti dengan baik sehingga arus mudik dan arus balik dapat berjalan dengan baik di seluruh Wilayah Provinsi Kepri.

Ketiga adalah Potensi Bencana Alam dan Gangguan Kamtibmas lainnya, seperti Curat, Curas, Curanmor, Pencurian rumah kosong, begal, dan hipnotis selama Ops Ketupat Seligi-2019 berlangsung para Kasatwil sudah mengambil langkah langkah Preemtif maupun Preventif yang diperlukan sehingga bisa menekan potensi yang ada.

Saya Berharap, Agar Seluruh Satuan Kewilayahan dapat terus menerus berkoordinasi dengan Pihak TNI, Basarnas, BMKG, dan Pihak terkait lainnya, dalam upaya mengantisipasi dan mewaspadai Potensi yang akan terjadi dimasa yang akan datang.

Keempat adalah ancaman Tindak Pidana Terorisme, guna mengantisipasi Potensi aksi Terorisme, Saya Sudah Menekankan Kepada Seluruh Jajaran untuk terus meningkatkan kegiatan Deteksi Intelijen, pengamanan tempat Ibadah, Pusat Keramaian, Mako Polri, Objek Vital Serta Aspek Keselamatan Personel Pengamanan lainnya yang tetap menjadi perhatian, sehingga ancaman Terorisme sampai saat ini di Wilayah Hukum Polda Kepri dapat dicegah, hal ini juga berkat kerjasama dengan Aparat Keamanan lainnya seperti TNI, Pemerintah Daerah dan Seluruh Elemen Masyarakat yang peduli
terhadap lingkungan.

Oleh sebab itu untuk mewujudkan keamanan secara umum di wilayah Provinsi Kepri, saya perintahkan kepada Seluruh Jajaran Polda Kepri untuk terus menerus meningkatkan kerjasama dengan rekan – rekan TNI, Pemerintah Daerah serta Stakeholders terkait lainnya serta seluruh Elemen Masyarakat, agar Provinsi Kepri yang kita cintai ini tetap dalam keadaan aman dan kondusif.

Saya selaku Kapolda Kepulauan Riau, mengucapkan terima kasih dan menyampaikan apresiasi yang setinggi-tingginya kepada semua pihak yang telah berpartisipasi dalam penyelenggaraan “Operasi Ketupat Seligi Tahun 2019” yang telah berakhir pada tanggal 10 Juni 2019, yang diselenggarakan selama 13 hari, semoga pengabdian yang telah saudara berikan dengan penuh keihklasan dapat menjadi sebuah catatan amal ibadah di hadapan Allah SWT Tuhan Yang Maha Esa.

Berdasarkan direktif Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia pada Video Conference hari Senin tanggal 10 Juni 2019 ada agenda Nasional yang akan kita laksanakan yaitu kesiapan Pengamanan Sidang Perselisihan Hasil Pemilu yang akan di gelar pada tanggal 14 Juni 2019, oleh sebab itu untuk mewujudkan Keamanan di wilayah Provinsi Kepri saya perintahkan kepada Seluruh Jajaran Polda Kepri agar bekerja sama dengan rekan-rekan TNI, Pemerintah Daerah, Stakeholder terkait dan Elemen Masyarakat untuk memberikan rasa aman kepada Masyarakat Provinsi Kepulauan Riau agar tetap aman dan kondusif serta memelihara Kedaulatan dan Keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia, “KITA MENOLAK KERUSUHAN, KITA MENOLAK SEGALA BENTUK PROVOKASI, KITA TIDAK INGIN TERPECAH BELAH OLEH SEKELOMPOK ORANG YANG TIDAK BERTANGGUNG JAWAB UNTUK MENGAMBIL KEUNTUNGAN SESAAT, KITA CINTA PERDAMAIAN”.

Apel Konsolidasi ini sekaligus mengecek kesiapan kita menghadapi Pengamanan Sidang Perselisihan Hasil Pemilu 2019 di Mahkamah Konstitusi, Mari Kita Bekerjasama Menjaga Provinsi Kepri Bunda Tanah Melayu Agar Tetap Aman dan Nyaman.

Abdul Haris,SH (Bupati KKA) dalam sambutannya mengatakan, Pemerintah Daerah Kabupaten Kepulauan Anambas dalam hal menyampaikan bahwa selama Sebelum dan sesudah lebaran dengan kerjasama kearifan kita di Anambas untuk keamanan Kamtibmas berjalan dengan aman dan lancar, Dalam Pelaksanaan Operasi Ketupat Seligi 2019 tersebut masyarakat dalam keadaan aman, Hal tersebut berkat kerja sama TNI Polri Pemerintah dan masyarakat Anambas.

Pemerintah ucapkan terimakasih atas bakti tugas yang baik dan sukses, Mudah mudahan dapat dilakukan berkesinambungan di tahun tahun berikutnya di wilayah kabupaten kepulauan Anambas, Tugas dalam pelaksanaan Pemilu 2019 dan Ramadhan dalam keadaan baik, Rencana kedepan Anambas akan merayakan hari jadi Atas nama pemerintah agar para komponen dapat ikut bersama dalam menjaga dan mengatur agar berjalan dengan baik.ucapnya.

Letkol Laut (P) Nur Rochmad Ibrohim (Danalanal Tarempa) dalam sambutannya mengatakan, Menekankan dan menambah kepada personil TNI agar kita capai bentuk sinergis TNI Polri, bisa kita buktikan jangan sampai timbul perpecahan yang tidak perlu salah satu contoh yang dapat menimbulkan perpecahan yaitu berita hoax saring apa yang perlu diucapkan di medsos, Kepada personil TNI saya tekankan siapapun presidennya itulah panglima tertinggi kita harus tunduk dan patuh kepada panglima TNI.

Saya harapkan kita dukung dan amankan hasil konstitusi yang sah laksanakan sinergitas polri di Anambas agar berjalan dengan baik.pesan dan harapannya.(Rama).

Ikuti Berita Terbaru Kami

  • 0

DEWAN PERS WARTAKEPRI PEMPROV KEPRI
DPRD KEPRI
PEMKO BATAM
DPRD BATAM
PEMKAB ANAMBAS
DPRD ANAMBAS
PEMKAB BINTAN
PEMKAB KARIMUN
PEMKAB LINGGA
DPRD
WIRARAJA
AWAL BROS