Begini Cara WhatsApp Berantas Berita Palsu

DEWAN PERS WARTAKEPRI

Ikuti Berita Terbaru Kami

  • 58
  • Share

WARTAKEPRI.co.id, JAKARTA – Berita palsu atau hoax dengan sangat mudah tersebar melalui aplikasi perpesanan seperti WhatsApp. Karena itulah mereka menghadirkan fitur baru yaitu menandai pesan yang telah diteruskan.

WhatsApp merupakan platform teknologi terbaru yang hadir untuk memerangi berita palsu. Sebelumnya aplikasi perpesanan yang dimiliki Facebook memasang iklan di surat kabar India setempat dan memberi tahu pengguna cara mengetahui berita palsu di layanan tersebut.

Langkah itu muncul setelah serangkaian penganiayaan dengan kekerasan dipicu oleh penyebaran informasi palsu. Yang pertama di daftar periksa WhatsApp adalah melawan informasi palsu dengan memahami kapan pesan diteruskan.

Dan untuk membantu pengguna mengetahui kapan pesan telah diteruskan, daripada ditulis langsung oleh teman, perusahaan ini sekarang memperkenalkan fitur baru ke WhatsApp pengguna aplikasi secara global. Ke depan, pesan apa pun yang telah diteruskan melalui WhatsApp akan diberi label seperti itu.

“Konteks ekstra ini akan membantu membuat obrolan satu-satu dan grup lebih mudah diikuti. Ini juga membantu Anda menentukan apakah teman atau kerabat Anda menulis pesan yang mereka kirim atau apakah pesan itu berasal dari orang lain,” jelas perusahaan itu dalam posting blog seperti dilansir dari laman Venture Beat, Rabu (11/7).

Tidak sepenuhnya jelas sejauh mana seseorang yang memiliki pola pikir untuk melakukan penganiayaan brutal akan dihalangi oleh tag “teruskan” pada pesan, tapi fitur tersebut menunjukkan masalah yang lebih luas yang telah dihadapi layanan perpesanan seperti WhatsApp untuk sementara.

Memang, laporan muncul awal tahun ini bahwa WhatsApp sedang menguji fitur untuk mengekang penyebaran rantai pesan tipuan, tapi pada saat itu fitur tersebut tampaknya hanya menandai pesan yang telah “diteruskan berkali-kali.” Bisa jadi itu adalah WhatsApp yang telah dilacak dengan cepat. Fitur itu mainstream dan memperluas ruang lingkupnya untuk memasukkan semua pesan yang diteruskan.

Mengikuti rentetan berita negatif, pertarungan berita palsu telah muncul sebagai bidang utama investasi di antara perusahaan teknologi besar. Baru kemarin, YouTube milik Google menjanjikan 25 juta dolar AS untuk mendukung dan menyoroti sumber berita yang sah. Sementara Facebook bulan lalu mengungkapkan itu memperluas program pemeriksaan fakta ke lebih banyak negara .

Semua perusahaan ini berjuang keras untuk menghentikan penyebaran informasi palsu, dan masih terlalu dini untuk mengatakan apa dampaknya -upaya mereka terhadap berita palsu itu.

Sumber : republika.co.id

Foto      : Istimewa/net

Ikuti Berita Terbaru Kami

  • 58
  • Share
WIRARAJA
PEMKAB BINTAN
PEMKAB KARIMUN
PEMKAB ANAMBAS
PEMKAB LINGGA
PEMKO BATAM PEMPROV KEPRI
DPRD KEPRI
DPRD BATAM
DPRD LINGGA

Berita Terkait